Avatar: The Last Airbender Vs. The Legend Of Korra: Pertunjukan Mana Yang Lebih Baik?

Pertunjukan Avatar: The Last Airbender dan The Legend of Korra keduanya siri animasi yang dihargai dengan banyak penyokong diehard. Kedua-dua siri ini kaya dengan watak-watak yang mendalam, naratif yang menarik, tema yang berkaitan, dan aksi yang menarik.

Kedudukan dua pertunjukan antara satu sama lain bukanlah tugas yang mudah, kerana kedua-duanya mempunyai kekuatan dan kualiti tersendiri yang meningkatkan seri dengan cara yang unik di atas yang lain. Setelah banyak pertimbangan dan pertimbangan mengenai kebaikan setiap pertunjukan, berikut adalah hujah kami mengenai sama ada Avatar: The Last Airbender atau The Legend of Korra adalah siri yang lebih baik.

10Korra: Penjahat Utama yang Lebih Baik

Manakala Zuko adalah penjahat yang hebat dari pahlawan dari Avatar: The Last Airbender , Azula dan Ozai agak sederhana dalam tujuan dan motivasi mereka sebagai penjahat. Selain itu, The Legend of Korra mempunyai daftar penjahat dalam di Amon, Unalaq, Zaheer, dan Kuvira yang mempunyai tujuan yang jauh lebih kompleks daripada sekadar mengambil alih dunia.

delirium noel abv

Walaupun kedua-dua siri ini menampilkan orang jahat yang tidak dapat dilupakan, The Legend of Korra memimpin dengan penjahatnya yang lebih dinamik yang menginginkan lebih dari sekadar kekuatan.

9The Last Airbender: Kisah Linier, Lengkap

Walaupun setiap musim Korra dihubungkan melalui watak-wataknya, setiap musim berfungsi sebagai jalan cerita yang terpisah dengan penjahat dan busur plot yang berbeza. Kami menikmati kaedah penceritaan ini The Legend of Korra , tetapi Airbender terakhir Naratif tiga musim yang terkandung dan saling berkaitan mewujudkan pengalaman menonton yang lebih memuaskan.

Dapat menonton Avatar: The Last Airbender Cerita berkembang, berkembang, dan berkembang dengan cara epik kerana satu kisah lengkap yang kami percaya adalah kekuatan yang tidak dimiliki oleh Korra.

8Korra: Lompat Masa, Peluang Pertumbuhan

Satu aspek dari The Legend of Korra yang sangat kami nikmati adalah lompatan waktu yang berlaku di antara setiap musim. Seperti lompatan masa yang berlaku antara musim dua hingga tiga Yang Terakhir Pengangkut udara , ini memberi peluang untuk pertunjukan dan watak berkembang dan berubah dengan cara yang ketara.

BERKAITAN: Legenda Korra: 10 Fakta yang Anda Tidak Tahu Mengenai Bumi, Anak lelaki Aang

Daripada melakukan ini hanya sekali Avatar: The Last Airbender tidak, Korra melakukannya tiga kali berbeza, membawa kepada naratif yang terus berkembang yang merangkumi jangka masa yang lebih besar dan membolehkan wataknya lebih banyak ruang untuk matang.

7Airbender Terakhir: Humor yang Lebih Baik

Kekuatan Avatar: The Last Airbender telah berakhir The Legend of Korra adalah komedi yang lebih berkesan dan lebih baik. Walaupun Korra memang banyak ketawa, siri ini mempunyai nada yang sedikit lebih serius daripada Airbender terakhir dan sebilangan humornya tidak mendarat dan juga komedi Avatar: The Last Airbender adakah.

Kelucuan dan ketawa bukanlah segalanya, tetapi apabila satu siri menunjukkan penguasaan komedi yang lebih baik, itu adalah kekuatan yang harus ditangani.

sake raspberry moonstone

6Korra: Lebih Kompleks Dan Matang

Meneroka tema mulai dari konflik politik global, trauma, dan kemurungan hingga ketidaksamaan sosial, The Legend of Korra tidak diragukan lagi menangani perkara yang lebih kompleks dan matang daripada Airbender terakhir . Menjauhkan diri dari penceritaan yang lebih berorientasikan kanak-kanak Avatar: The Last Airbender , Korra dapat meningkatkan dirinya dengan daya tarik kepada penonton yang lebih tua.

BERKAITAN: Avatar: Airbender Terakhir - 10 Gambar Seni Kipas Sokka Yang Perlu Anda Lihat

The Legend of Korra menangani gangguan tekanan pasca trauma untuk protagonisnya atau menangani ketidaksamaan sosial antara bender dan non-bender adalah pilihan kreatif berisiko yang membuahkan hasil yang baik untuk siri ini.

5The Last Airbender: Romantik Tengah yang Lebih Menarik

Kisah cinta Korra dan Asami adalah kisah yang menarik dan sangat bagus untuk melihat perwakilan LGBTQ + dalam pertunjukan kanak-kanak, yang akan dibincangkan lebih lanjut kemudian, tetapi ia mengalami sedikit perkembangan. Percintaan Aang dan Katara bermula pada episod pertama Avatar: The Last Airbender sehingga akhir siri ini berkembang dan berkembang begitu banyak, mewujudkan pengalaman yang lebih melibatkan penonton.

Kami suka melihat Korra dan Asami berkumpul The Legend of Korra , tetapi cinta Aang dan Katara adalah percintaan yang lebih memuaskan pada pendapat kami. Sekiranya peminat ingin melihat lebih banyak percintaan Korra dan Asami berkembang, mereka mesti beralih The Legend of Korra novel grafik.

bir gajah carlsberg

4Korra: Animasi yang Lebih Baik

Tayangan perdana tujuh tahun selepas permulaan Avatar: The Last Airbender , Animasi Korra dan penggunaan CGI lebih unggul. Sebilangan besar ini hanya disebabkan oleh kemajuan teknologi seperti High Definition dan Bluray, tetapi peningkatan kualiti dapat dilihat dan patut disebut.

Selain animasi, The Legend of Korra juga mempunyai koreografi pertempuran yang lebih teknikal dan kompleks, dimungkinkan oleh perkembangan kesan yang dihasilkan oleh komputer. Intinya, ketika memilih rancangan mana yang akan disiarkan, Korra kelihatan lebih baik.

3Airbender Terakhir: Wira yang Lebih Baik

Ciri yang mencolok The Legend of Korra adalah bagaimana ia menggunakan dan bergantung pada banyak watak dari Avatar: The Last Airbender . Walaupun kami menikmati bagaimana Korra menggunakan watak-watak warisan seperti Katara, Zuko, Iroh, dan Toph, kadang-kadang rancangan itu terlalu bergantung pada mereka untuk membawa naratif.

redhook esb bir

BERKAITAN: 10 Perkara yang Anda Tidak Tahu Mengenai Avatar Tidak Berpasangan: Juruterbang Airbender Terakhir

Bila The Legend of Korra boleh menghabiskan lebih banyak masa dengan watak asalnya seperti Asami, Bolin, dan Mako, malah menggunakan watak utama dari Avatar: The Last Airbender , mendorong kita ke kesimpulan bahawa Airbender terakhir mempunyai watak yang unggul.

duaKorra: Perwakilan LGBTQ

Dua watak utama wanita yang memulakan hubungan sesama jenis antara satu sama lain dalam siri animasi kanak-kanak belum pernah terjadi sebelumnya The Legend of Korra final siri. Pertunjukan ini layak mendapat banyak pujian yang diterimanya kerana melakukan penamat ini yang berisiko, tetapi inklusif dan berpandangan ke depan.

Perwakilan yang sama seperti ini adalah langkah utama untuk itu Sekali telah berakhir Airbender terakhir , memberi suara kepada mereka yang merasa tidak bersuara dan memperkenalkan khalayak muda kepada idea penting bahawa cinta datang dalam pelbagai bentuk.

1Airbender: Kesimpulan Lebih Memuaskan

Kami memuja kedua-dua siri ini, dan memeringkatnya antara satu sama lain hampir harus memilih anak kesayangan. Kedua-dua rancangan mempunyai hujung yang kuat, tetapi kami percaya bahawa Avatar: The Last Airbender mempunyai kesimpulan yang lebih memuaskan dan memuaskan.

Menutup jalan cerita tiga musim dengan cara yang epik, para penunjuk perasaan benar-benar menyimpan yang terbaik untuk yang terakhir. Dari konfrontasi akhir yang memukau antara Aang dan Ozai, dan Zuko dan Azula, dan cetusan pemikiran yang dipamerkan semasa pergaduhan itu, hingga percintaan lama yang berkembang antara Aang dan Katara akhirnya terbayar, Avatar: The Last Airbender Final siri yang sempurna mesti dipertimbangkan ketika menilai kedua-dua rancangan ini.

SETERUSNYA: Avatar: The Last Airbender - 10 Sebab Korra Lebih Kuat Daripada Aang

Pilihan Editor


Rebecca Black: Penyanyi 'Friday' Membintangi Video Muzik Bertema Joker

Wayang


Rebecca Black: Penyanyi 'Friday' Membintangi Video Muzik Bertema Joker

Penyanyi 'Friday' Rebecca Black muncul sebagai watak Harley Quinn dalam video muzik Edgelord bertema Joker Dorian Electra.

Baca Lebih Lanjut
Cinta, Kematian + Robot Menciptakan Senjata Muktamad Terhadap Kejantanan Beracun

Tv


Cinta, Kematian + Robot Menciptakan Senjata Muktamad Terhadap Kejantanan Beracun

Cinta, Kematian + Robot Netflix tidak menjauhkan diri dari kejantanan beracun pada Musim 1, sehingga senjata utama diciptakan untuk melawannya.

Baca Lebih Lanjut