Gilmore Girls: Adakah Luke SEBENARNYA Pertandingan Terbaik untuk Lorelai?

Sepanjang tujuh musim Gadis Gilmore , Lorelai (Lauren Graham) menavigasi beberapa hubungan yang menonjol, tetapi selalu kembali ke beau kedai kopinya, Luke Danes (Scott Patterson). Dengan sinis tetapi tidak mementingkan diri sendiri, Luke memberikan keseimbangan yang ideal untuk sifat Lorelai yang ceria dan impulsif, dan persahabatan mereka akhirnya berkembang menjadi cinta. Pencipta Amy Sherman-Palladino dengan jelas menggambarkan Luke dan Lorelai sebagai permainan akhir dari awal, tetapi peminat telah lama berdebat sama ada dia adalah pilihan yang tepat untuknya. Namun, siapa yang disukai seseorang tidak semestinya sama dengan perlawanan terbaik mereka.

Dari saat-saat pertama pertunjukan, di mana Lorelai meminta cawan kopi keenamnya dan Luke dengan enggan menyerah, kimia mereka yang jelas kelihatan jelas. Hubungan Luke dan Lorelai didasarkan pada persahabatan yang telah bertahan sepanjang hayat, omelan dan kebolehpercayaan. Tidak kira apa masalah yang dihadapi Lorelai, sama ada perselisihannya dengan orang tuanya, hati yang patah hati atau masalah dengan Rory (Alexis Bledel), dia terus menerus menemui Luke untuk mendapatkan sokongan. Walaupun menjadi lelaki yang berkeinginan kuat dengan bahagian luar yang sukar, Luke selalu bersikap kalah ketika datang ke Lorelai.

Yang dikatakan, hubungan jangka panjang mempunyai masalah, dan Luke tidak sempurna, dengan kesalahan terbesarnya menyembunyikan anak perempuannya. Lorelai juga menekan Luke untuk melamar, sekali lagi menunjukkan impulsifnya. Namun, tidak seperti teman lelaki Lorelai yang lain, Luke dengan bijak membungkuk dan memberi lebih banyak masa kepada hubungan mereka. Pada akhirnya, kedua-duanya menyedari rintangan yang mereka hadapi, mereka mendapat akhir bahagia dan akhirnya berkahwin di miniseri 2016 Gadis Gilmore: Setahun dalam Hidup .

Walaupun Luke pasti perlawanan terbaik Lorelai, Musim 1 menyediakan pesaing terbaik seterusnya: Max Medina (Scott Cohen). Walaupun, hubungan itu bermula dengan dasar yang tidak sesuai, kerana Max adalah guru Rory, keduanya terjebak dalam asmara angin puyuh yang mempunyai kesan berlama-lama. Max adalah rakan kongsi yang profesional dan berkebolehan. Namun, dia rentan terhadap cemburu dan tingkah laku impulsif. Dia melamar Lorelai setelah pertengkaran hangat tentang kedekatannya dengan Luke, yang Lorelai tidak memberikan respons yang baik. Walaupun pada awalnya dia menerima lamaran itu, Lorelai mengikat janji perkahwinan untuk menjalani perjalanan ibu-anak perempuan.

BERKAITAN: Mengapa Gilmore Girls Musim 7 Terlalu Buruk

pengasas kentucky bourbon yang gagah

Lorelai melarikan diri kerana dia tidak mencintai Max, tetapi ada kemungkinan perasaannya terhadap Luke menghalangnya untuk menjelajahi hubungan lain dengan hati terbuka. Mungkin jika hubungan Lorelai dan Max bermula dalam keadaan yang berbeza dan tidak ditekan untuk bergerak begitu cepat, mereka mungkin perlawanan yang lebih baik. Namun, pada akhirnya, penampilan akhir Max di Musim 3 menyaksikan mereka berpisah secara kekal, memantapkan Max sebagai salah satu ekses yang lebih berpengalaman.

Max tentu bukan satu-satunya teman lelaki Lorelai yang terkenal, tetapi dua baki yang lain tidak setaraf dengan Luke dan Max. Kekasih sekolah menengah Lorelai dan ayah Rory, Christopher (David Sutcliffe), dengan betul diturunkan ke peranan mantan yang tidak akan hilang dan berulang kali memecahkan Lorelai dan Hati Rory . Lorelai kembali kepadanya selama bertahun-tahun kerana merasa selesa, hanya kerana kecewa dengan masalah yang sama: Rahsia, tidak matang dan tidak boleh dipercayai.

BERKAITAN: Gadis Gilmore Terbaik Akhirnya Menjadi Emily

Teman lelaki terakhir Lorelai, Jason (Chris Eigeman), paling tidak masuk akal. Dulunya rakan niaga ayah Lorelai, Richard (Edward Herrmann), Jason akhirnya menggugat Richard. Setelah mengetahui mengenai masalah undang-undang ini, Lorelai dengan cepat mengakhiri hubungan yang tidak mengesankan ini, kemudian menolak satu pendahuluan terakhir oleh Jason. Secara keseluruhan, kedua-duanya memiliki sedikit persamaan, terutama mengenai kepentingan keluarga.

Melalui semuanya, percintaan perlahan dan Lorelai perlahan Gadis Gilmore benar-benar menyeronokkan untuk ditonton dan merupakan antara OTP drama komedi terbaik, seperti Ross dan Rachel di Kawan atau Jim dan Pam masuk Pejabat . Walaupun Luke mungkin bukan tempat yang tepat untuk Lorelai, secara realistis dia adalah orang yang sangat dia cintai, dan selamanya mahu pulang (atau ke kedai kopi).

bir terang rumah pokok

Diarahkan dan ditulis oleh Sherman-Palladino dan suami Daniel Palladino, Gilmore Girls: A Year in the Life dibintangi oleh Lauren Graham, Alexis Bledel, Scott Patterson, Melissa McCarthy, Matt Czuchry, Keiko Agena, Yanic Truesdale, Jared Padalecki dan Milo Ventimiglia. Keempat episod itu akan disiarkan di The CW dari 23 hingga 26 November.

KEKALKAN MEMBACA: Gilmore Girls: Setahun dalam CW Debut Miniseries 'Trailer Kehidupan

Pilihan Editor


Rebecca Black: Penyanyi 'Friday' Membintangi Video Muzik Bertema Joker

Wayang


Rebecca Black: Penyanyi 'Friday' Membintangi Video Muzik Bertema Joker

Penyanyi 'Friday' Rebecca Black muncul sebagai watak Harley Quinn dalam video muzik Edgelord bertema Joker Dorian Electra.

Baca Lebih Lanjut
Cinta, Kematian + Robot Menciptakan Senjata Muktamad Terhadap Kejantanan Beracun

Tv


Cinta, Kematian + Robot Menciptakan Senjata Muktamad Terhadap Kejantanan Beracun

Cinta, Kematian + Robot Netflix tidak menjauhkan diri dari kejantanan beracun pada Musim 1, sehingga senjata utama diciptakan untuk melawannya.

Baca Lebih Lanjut