ULASAN: 'X-Men: Apocalypse' Mungkin Membuat Anda Berbisik, 'Tidak Ada Mutants'

Ada banyak alasan untuk menjangkakan kehebatan dari kelanjutan Filem X-Men francais. Tempat penginapan ini mempunyai kumpulan watak sensasi dalam pahlawan dan penjahatnya. Fox sudut prekuel yang cerdas telah memungkinkan keseluruhan bintang yang lebih muda dan lebih panas (seperti Jennifer Lawrence, James McAvoy, Michael Fassbender dan Sophie Turner) untuk menyertai pertandingan, sambil mengekalkan ikon genre seperti Patrick Stewart dan Ian McKellen dalam bancuhan. Lebih baik lagi, setelah bertahun-tahun pergi, pengarah 'X-Men' dan 'X2' Penyanyi Bryan kembali ke helm berikut 'X-Men: Kelas Pertama.' Dan dengan filem superhero masih menjadi penggemar berat (terutama untuk Fox, yang membersihkannya 'Deadpool' ), anda fikir anggaran kesan visual yang sihat akan diberikan pada ansuran terbaru siri ini. Masih lagi, 'X-Men: Apocalypse' adalah urusan yang tidak bernyawa, mensia-siakan kekuatan bintangnya, menjual watak-wataknya, dan mengaburkan aksinya di kelabu dan cutaway.

Ditetapkan pada tahun 1983 - sepuluh tahun selepas peristiwa 'X-Men: Hari Masa Depan Masa Depan' - 'X-Men: Apocalypse' menemui Charles 'Professor X' Xavier ( James McAvoy ) dengan senang hati mengawasi sekolahnya untuk yang berbakat, di mana Hank 'Beast' McCoy ( Nicholas Hoult ) mengajar dan Jean Gray ( Sophie Turner ) dan Scott 'Cyclops' Summers ( Tye Sheridan ) adalah pelajar. Bersembunyi dalam bentuk manusia, Raven / Mystique ( Jennifer Lawrence ) meneruskan aktivisme, membebaskan mutan seperti mengangkut Kurt 'Nightcrawler' Wagner ( Kodi Smit-McPhee ) dari penawanan mereka. Adapun Erik 'Magneto' Lehnsherr ( Michael Fassbender ), dia bersembunyi. Tetapi setelah pihak berkuasa menjumpainya, Magneto sekali lagi pergi ke sisi gelapnya, tepat pada masanya untuk bergabung dengan Four Horsemen of the uber-mutant Apocalypse yang menggegarkan dunia ( Oscar Ishak ). Ini adalah pertempuran untuk jiwa Magneto dan dunia itu sendiri, lagi .

Salah satu kekecewaan saya yang sebenarnya terhadap 'X-Men: Days of Future Past' adalah sejauh mana ia bergantung kepada anda setelah melihat filem-filem sebelumnya untuk ceritanya masuk akal, sebelum kesimpulan perjalanan waktu itu menendang filem-filem sebelumnya tepat dari kanon. Pengusiran 'X-Men,' X2 'dan' X-Men: The Last Stand's 'menjadi lebih jelas dalam' X-Men: Apocalypse 'sebagai watak yang diperkenalkan satu sama lain dalam filem-filem tersebut (seperti Nightcrawler dan X-Men ) sekarang bertemu di sini untuk pertama kalinya. Dengan cara ini dan banyak lagi cara, 'X-Men: Apocalypse' terasa seperti reboot malas, menyisihkan tiga entri pertama dalam francais, dan meneroka semula busur, persediaan dan plot watak mereka, untuk lebih baik atau lebih buruk. Tetapi kebanyakannya lebih teruk.

Sekali lagi, Charles meminta temannya yang sakit Erik untuk tidak membuang kemarahannya pada manusia, tetapi menyalurkannya untuk membantu mutan. Hujah yang sama yang pernah kita dengar dalam enam filem kini dijalankan kembali dengan sangat teruk sehingga Erik sebenarnya mempunyai montaj kilas balik ceramah pep Charles sebelumnya! Sekuel ini juga membawa kita kembali ke Auschwitz, di mana Erik ditunjukkan kehilangan ibu bapanya daripada Nazi dua kali sebelum ini . Tetapi kali ini, penulis skrip Simon Kinberg lipatan di tali 'wanita dalam peti sejuk' juga.

Sekali lagi Raven terpecah antara kesetiaannya kepada Charles dan kesetiaannya kepada Eric. Sekali lagi Kolonel Stryker (Josh Helman) dilancarkan untuk menjadi ancaman gemilang. Dan sekali lagi Quicksilver ( Evan Peters ) muncul untuk adegan penyelamat bonkers yang dijaringkan oleh lagu pop yang sesuai dengan era (kali ini adalah 'Sweet Dreams' oleh Eurthymics). Sekarang, bit terakhir ini sangat menyeronokkan, membawa beberapa perkara yang sangat diperlukan dalam proses pengulangan suram ini. Tetapi tetap merupakan pengulangan menyeluruh arka Quicksilver dalam 'Days of Future Past.' 10 tahun telah berlalu, dan kegelisahan kelajuan yang baik terjebak: masih tinggal di rumah di ruang bawah tanah ibunya, masih tertanya-tanya tentang ayah MIA, masih lega komik yang melarikan diri dengan filem itu.

Baru untuk francais X-Men adalah dewa wannabe Kiamat , dan betapa membazirnya Oscar Isaac. Lelaki terkemuka yang memukau yang mengasyikkan penonton tahun lalu dengan 'Ex Machina' dan 'Star Wars: The Force Awakens' terkubur di bawah make-up prostetik yang aneh dan kostum kikuk yang membuat mutan overlord kelihatan seperti penolakan dari kumpulan rock KISS. Ini bukan satu-satunya tulang yang harus saya pilih dengan kostum filem ini, kerana alat pahlawan yang diperlihatkan oleh Psylocke sangat menggelikan. Saya tahu saya tahu, begitulah rupa mereka dalam komik . Makluman pendapat yang tidak popular: Saya tidak peduli.

Pilihan-pilihan ini perlu masuk akal dalam dunia pembuatan filem. Saya bersedia menerima bahawa salah satu kekuatan aneh dan rawak Apocalypse adalah kemampuan untuk mengubah pasir menjadi baju besi pelbagai warna sehingga dia dapat melakukan perubahan mutan. (Ya, sebenarnya ada pemandangan yang menunjukkannya.) Namun, ia adalah jambatan yang terlalu jauh untuk membayangkan bahawa dia memutuskan kostum yang sesuai untuk salah seorang pengikut pejuangnya yang akan menjadi triko Capezio dengan tinggi paha dan tingkap buah dada, dan bahawa dia membuat pakaian yang tidak praktikal di luar pasir .

Apocalypse sebagai penjahat tidak jelas dan dengan itu mengejutkan. Tetapi yang lebih mengecewakan adalah bagaimana skrip Kinberg memerlukan begitu banyak masa untuk memfokuskan kembali plot plot sehingga skrip baru mempunyai sedikit masa untuk dikembangkan. Kekusutan Erik dengan Mystique dan Charles mencuri tumpuan sehingga rakan-rakannya yang berkuda hampir tidak mendapat masa. Malaikat ( Ben Hardy ) dan Psylocke ( Olivia Munn ) diperkenalkan dan kemudian hampir tidak bercakap, tidak memberi kita petunjuk akan keperibadian, latar belakang atau motivasi mereka.

Sebaliknya, Ribut ( Alexandra Shipp ) diberi permulaan yang menjanjikan, diperkenalkan sebagai tikus jalanan ala Aladdin menggunakan kekuatan cuaca untuk mencuri demi kepentingan anak-anak yatimnya di Mesir. Tetapi tidak lama kemudian dia bertanya apa kesepakatan Apocalypse bahawa dia dicuci otak dan diam sehingga detik-detik akhir filem. Untuk sebahagian besar filem, Four Horsemen tidak berperang! Mereka hanya berdiri di sekitar Apocalypse, berpura-pura seolah-olah mereka sedang dalam pemotretan semasa dia terus terang dan terus menerus mengenai kuasa dan pembunuhan beramai-ramai.

Tidak banyak aksi dalam filem aksi ini daripada yang anda jangkakan. Urutan Quicksilver adalah sorotan. Tetapi di luar itu, ada lebih banyak lagi bercakap perang daripada perang sebenar. Dan dengan sedikit perkembangan watak di penjahat dan kekaburan seperti apa yang sebenarnya mereka hadapi dalam Apocalypse, pertarungan terakhir adalah kekacauan yang rendah dan persiapan yang membingungkan. Lebih mengejutkan - dan untuk mengelakkan spoiler, saya akan kabur - malah Wolverine ( Hugh Jackman ) adegan pertarungan besar adalah kekecewaan, dengan kebanyakannya berlaku di luar skrin !

Menyaring bahagian-bahagian 'X-Men: Apocalypse,' rasanya direkayasa terbalik. Orang seperti Nightcrawler, Jean Gray, dan Storm, bukan? Mari bawa mereka kembali tetapi lebih muda. Jennifer Lawrence mempunyai banyak peminat, jadi mari kita mengembalikan Mystique tetapi membuang solek berwarna biru, dan memilih bahagian atas yang rendah untuk sebahagian besar waktu kerjanya. Buang di Wolverine, kepekaan plot akan terkutuk. Goncang dengan krisis global. Masukkan lagi Charles v. Erik biz, dan musim bunga Quicksilver untuk hiasan! Bahan-bahan untuk keseronokan hebat ada, tetapi di tangan Singer dan Kinberg, mereka menjadi resipi bencana.

Namun, tidak semuanya buruk. Walaupun mereka hampir tidak mempunyai apa-apa, tetap menyenangkan melihat Storm muda, Jubilee (Lana Condor), dan Nightcrawler. Dan but semula Jean dan Scott disertakan dengan beberapa hadiah hebat. Dalam trilogi pertama, Cyclops kelihatan seperti dua kasut yang bagus, tetapi Sheridan membawa kegembiraan kepada Scott yang membuatnya sedikit lebih rumit daripada yang kita lihat sebelumnya. Namun Turner menjadi pahlawan sejati filem ini, menampilkan Jean muda sebagai seorang yang tangguh, pintar dan berani, tetapi sangat takut akan kekuatan di dalamnya. Perjalanannya pada dasarnya adalah 'Frozen's,' dari 'menyembunyikan, jangan merasa,' untuk 'melepaskannya.' Dan selain membuat momen yang benar-benar klimaks, watak yang jauh lebih progresif dan memuaskan daripada latar belakang 'Last Stand' yang menyebabkan Profesor melanggar otaknya untuk mengawalnya.

Pada akhirnya, 'X-Men: Apocalypse' adalah kekecewaan besar, membosankan dan berulang di mana ia semestinya mendebarkan dan berimaginasi. Walau bagaimanapun, ia membuat beberapa taruhan dan beberapa pahlawan baru yang dapat membawa saya kembali untuk lebih banyak lagi. Itu sekiranya resepinya betul.

'X-Men: Apocalypse' dibuka di pawagam 27 Mei.

Pilihan Editor


5 Sebab Mengapa Logam Nth DC Lebih Kuat Daripada Adamantium (& 5 Mengapa Tidak)

Senarai


5 Sebab Mengapa Logam Nth DC Lebih Kuat Daripada Adamantium (& 5 Mengapa Tidak)

Walaupun tidak ada jawapan yang jelas, berikut adalah 5 alasan mengapa DC's Nth Metal lebih kuat, dan 5 mengapa Marvel's Adamantium.

Baca Lebih Lanjut
Pengarah F9 Menjelaskan Pengembalian Kedua Terbesar Selepas Han

Wayang


Pengarah F9 Menjelaskan Pengembalian Kedua Terbesar Selepas Han

Pengarah Justtin Lin mengatakan bahawa 'sangat organik' untuk membawa bir Corona yang disayangi keluarga itu kembali di F9, setelah ketiadaannya dari filem sebelumnya.

Baca Lebih Lanjut