Scott Pilgrim vs. The World: Permainan Mungkin Memulakan Obsesi Retro Indie Gaming

Menjelang pembebasan Scott Pilgrim vs The World: The Game: Edisi Lengkap, ada baiknya melihat kembali pergerakan dalam permainan video yang mungkin telah dimunculkan dari versi asal tajuk tersebut. Seperti filem yang dirilis untuk diikat, Jemaah Scott berdasarkan rujukan permainan video klasik, iaitu era 8-bit.

Sejak itu, beberapa permainan indie juga mengambil petunjuk visual, muzik dan permainan dari tajuk yang kini berusia lebih dari 30 tahun. Ini nyata terutamanya dalam permainan di Steam dan vendor permainan video elektronik lain yang kelihatan langsung dari hari-hari NES! Walaupun idea ini pastinya bernostalgia dan kreatif pada awalnya, permainan indie seperti Jemaah Scott menjadi buntu dalam merampas gelaran sekolah lama telah menjadi kebiasaan sendiri. Inilah gambaran bagaimana Scott Pilgrim vs The World: Permainan mungkin memiliki peran dalam mengubah permainan indie menjadi sebesar barisan pemasangan sebagai tajuk arus perdana.

Beban Indie

Permainan ini mula dilancarkan pada tahun 2010, masih beberapa tahun sebelum Wii U, Playstation 4 dan Xbox One dilancarkan. Generasi permainan ini, lebih daripada sekarang, ditentukan oleh francais besar, siaran tahunan dan sekuel. Ini dapat dilihat dalam permainan seperti yang masih sangat popular Helo siri dan Call of Duty. Penembak orang pertama lebih besar dari sebelumnya, sehingga merugikan beberapa genre lain. Platformer terutamanya telah melihat hari yang lebih baik, dengan kedua-dua koleksi 3D dan penggulir sampingan 2d jarang dikembangkan. Sebenarnya, Nintendo nampaknya satu-satunya yang membuat yang terakhir.

Ini dibuat Jemaah Scott, entri dalam genre yang lebih mantap, seperti nafas segar. Rompi warna-warni yang luar biasa adalah kontras tajam dengan judul penggambaran yang kelabu dan kasar yang menguasai kesedaran permainan. Jemaah Scott memperoleh dan merujuk tajuk sekolah lama seperti Super Mario Bros., Metroid, Mega Man dan terutamanya River City Ransom. Beberapa francais ini tidak mempunyai entri klasik selama bertahun-tahun, menjadikan filem ini lebih istimewa.

Sejak itu, beberapa permainan retro yang serupa akan dilancarkan ke penerimaan yang serupa. Hanya beberapa bulan kemudian, Budak Daging Super juga akan mengatasi dunia platformer klasik yang sukar, dengan cepat diikuti oleh tajuk lain seperti Adakah, Undertale dan Shovel Knight. Suka Scott Pilgrim, ini adalah kenangan nostalgia yang dibuat semula dari pengawal tepi sekolah lama, hingga grafik digital, pixelated dan runut bunyi chiptune. Banyak yang melihat judul-judul ini dan tajuk-tajuk lain sebagai nafas segar di antara industri permainan video arus perdana yang kadang-kadang sama, tetapi sayangnya, tajuk-tajuk indie akan segera jatuh ke dalam kebiasaan mereka sendiri.

BERKAITAN: Scott Pilgrim vs. The World: The Game: Sepuluh Tahun Lalu, Pengulas Menyukai Gaya Retronya

Apabila Nostalgia Gagal

Dalam lanskap permainan indie hari ini, mencari tajuk dalam urutan yang sama seperti Jemaah Scott tidak lebih sukar daripada mencari a Zelda tajuk pada konsol Nintendo. Sebilangan besar permainan ini bergantung pada tampilan pixelated di tahun lalu, dan apa yang pernah menjadi pilihan reka bentuk yang menarik dan mengagumkan telah menjadi sama, jika tidak jauh lebih menarik daripada grafik realistik yang dikatakan komuniti indie untuk menjauhkan diri. Untuk bersikap adil, pilihan grafik ini juga dikeluarkan dari kewangan dan selalunya merupakan pilihan yang lebih murah. Walau bagaimanapun, ini menunjukkan bahawa tajuk-tajuk ini murah, dengan cepat menyusun urusan yang dibuat untuk menghasilkan wang tunai yang mudah di Steam. Sebilangan besar judul yang kadang-kadang dibuat dengan buruk ini juga mengaku mencontohi betapa sukarnya permainan lama, tidak menyedari bahawa banyak kesukaran tajuk itu secara tidak organik berasal dari pengaturcaraan yang tidak berpengalaman pada tahun 80-an.

Jenis pixelation juga menggambarkan kemalasan yang berpotensi ini. Hampir semua permainan ini meniru tajuk 8-bit era NES seolah-olah itu adalah satu-satunya pilihan di luar grafik moden. Era 16-bit dan penambahbaikan yang dibawanya pada permainan biasanya tidak diendahkan, kerana kerana sumber dari sumber ini memerlukan lebih banyak usaha dari pihak pembangun. Jemaah Scott juga melakukan ini, kerana, walaupun grafiknya lebih menyerupai permainan 16-bit, runut bunyi chiptune kadangkala jelas dalam kategori 8-bit. Ini sekali lagi menambah sentimen bahawa judul-judul ini adalah umpan nostalgia yang murah, memberi lebih banyak ingatan kepada pemain daripada menjadi yang baik. Jemaah Scott vs Dunia: Permainan itu sendiri masih merupakan tajuk yang menyeronokkan, tetapi sayangnya, trend indie yang diketengahkannya tidak lebih kreatif daripada persediaan penembak Perang Dunia 2 yang tidak berkesudahan.

TERUSKAN MEMBACA: Larian Terhad mendedahkan Versi Fizikal Scott Pilgrim vs Dunia: Permainan

Pilihan Editor


15 Mainan Penyu Ninja Penyu Remaja Paling Berharga yang Pernah

Senarai


15 Mainan Penyu Ninja Penyu Remaja Paling Berharga yang Pernah

CBR melihat 15 mainan Ninja Turtles paling berharga yang pernah dikeluarkan!

Baca Lebih Lanjut
5 Kali Kilat Menyelamatkan Alam Semesta (& 5 Kali Dia Hampir Meninggalkannya)

Senarai


5 Kali Kilat Menyelamatkan Alam Semesta (& 5 Kali Dia Hampir Meninggalkannya)

Walaupun Flash telah memainkan peranan penting dalam sejumlah peristiwa DC yang telah menyelamatkan alam semesta, dia juga bertanggung jawab untuk mengancamnya.

Baca Lebih Lanjut