Teori Game of Thrones Mungkin Mengungkap Putera BENAR yang Dijanjikan

PERINGATAN: Berikut ini mengandungi spoiler untuk Game of Thrones.

Game of Thrones mempunyai sejarah bercampur dengan ramalan. Walaupun takdir tertentu yang dinubuatkan tidak pernah membuahkan hasil, yang lain terbukti kelihatan seperti batu. Salah satu yang paling penting pada musim sebelumnya adalah ramalan Azor Ahai, Putera yang Dijanjikan. Berbagai watak dihipotesiskan sebagai Putera itu, tetapi pada akhirnya, tidak ada yang berubah menjadi tokoh mitos ... Atau adakah mereka?

Teori baru mengenai final menunjukkan bahawa siri ini sebenarnya , mendedahkan identiti Putera Yang Dijanjikan. Dan itu tidak lain adalah Drogon, naga Daenerys yang terakhir.

PRINCE YANG DIJANJIKAN

Di dalam Lagu Ais Dan Api novel, Pertembungan Raja , Melisandre menyampaikan kisah Azor Ahai dan ramalannya kembali.

'Akan datang sehari setelah musim panas yang panjang ketika bintang-bintang berdarah dan nafas kegelapan yang sejuk turun ke atas dunia. Pada waktu yang menakutkan ini, seorang pejuang akan menarik pedang dari api. Dan pedang itu adalah Lightbringer, Pedang Merah Pahlawan, dan siapa yang mengepungnya itu akan menjadi Azor Ahai kembali, dan kegelapan akan melarikan diri di hadapannya. ''

Ramalan itu menyatakan bahawa 'Azor Ahai akan dilahirkan semula di tengah asap dan garam' setelah musim panas yang panjang untuk menyelamatkan dunia sekali lagi dari yang lain.

batu ripper pucat ale

The Other adalah nama buku untuk White Walkers dan pemimpin mereka, The Night King, atau Night's King. Musim panas yang panjang baru berakhir pada awal musim Game of Thrones , menunjukkan bahawa inilah masanya untuk Azor Ahai kembali. Melisandre menghabiskan musim awal ini mempercayai bahawa Stannis Baratheon adalah kepulangan pahlawan yang diprediksi. Namun, pasukannya akhirnya habis melawan pasukan Ramsay Bolton dan akhirnya dia dibunuh oleh Brienne dari Tarth pada musim kelima pertunjukan.

Melisandre segera menemui calon baru untuk gelaran: Jon Snow. Dia menghidupkannya semula setelah pembunuhannya oleh anggota pengkhianat Night Watch, yang menyiratkan Lord of Light mempunyai rancangan untuknya.

Sementara itu, seorang pendeta di Volantis menganggap Daenerys sebagai putera yang diprediksi berpotensi, sebagaimana ramalan asalnya diucapkan di Valyerian. Dalam bahasa itu, 'putera' bukanlah istilah khusus gender.

TUHAN Naga

Pertempuran melawan White Walkers akhirnya diakhiri oleh Arya Stark, yang berjaya membunuh Raja Malam ketika dia berusaha membunuh saudaranya, Bran, Raven Tiga Mata. Tetapi, ini tidak semestinya bermaksud bahawa Arya adalah Putera sebenar yang Dijanjikan selama ini. Sebenarnya, dia hanya memenuhi beberapa nubuatan. Ada kemungkinan bahawa ramalan itu sendiri adalah penolakan ramalan tropika dalam khayalan. Pada akhirnya, mungkin kisah Azor Ahai hanya itu: cerita.

BERKAITAN: Game of Thrones: Bronn Berjaya Untuk Dia sendiri pada akhirnya

Tetapi, teori baru disiarkan Reddit mencadangkan bahawa putera adalah sebenarnya dilahirkan, dan memang melawan orang lain. Semua orang hanya memfokus pada spesies yang salah. Drogon adalah salah satu daripada tiga naga yang menetas pada saat-saat akhir musim pertama. Drogon lebih garang daripada saudara-saudaranya Rhaegal dan Viserion, dan lebih sukar dikawal. Dia bahkan meninggalkan Daenerys pada satu ketika, hanya untuk kembali dan membantu memerangi Raja Malam.

bir putih allagash

Sebahagian ramalan mengatakan bahawa Putera akan dilahirkan di tengah asap dan garam. Drogon menetas di dalam kubur pengebumian. Seorang Penyihir Woods di latar belakang buku menunjukkan bahawa Azor Ahai yang baru akan dihubungkan dengan rumah Aerys II di Targaryen. Ini dapat berlaku untuk Jon atau Dany, tetapi juga dapat berlaku dengan mudah pada Drogon kerana, untuk semua maksud dan tujuan, Daenerys adalah ibunya. Dia bahkan mempunyai 'pedang menyala' sendiri dalam bentuk nafasnya yang panas.

ADAKAH TERSEBUT?

Drogon bukan orang yang membunuh Night King, dan nyalaannya (sementara berkesan melawan Wights dan White Walkers) bukanlah faktor penentu Pertempuran Winterfell. Jadi, pada pandangan pertama, Drogon tidak dapat memenuhi ramalan itu walaupun secara teknikalnya tidak sesuai dengan perihal tertentu.

Walau bagaimanapun, adalah mungkin untuk menafsirkan yang kononnya 'lain' sebagai sesuatu yang lain selain Raja Malam. Drogon mengubah dunia Westeros selama-lamanya dengan merobohkan King's Landing ke tanah bersama ibunya. Di luar itu, dia bahkan menghancurkan Iron Throne setelah kematiannya, membantu memaksa pemimpin yang tinggal untuk menilai kembali bagaimana mereka memerintah tanah.

BERKAITAN: Game of Thrones Kembali ke SDCC dengan Persembahan Hall H

Keperitan memerintah telah digantung di Westeros sepanjang siri ini, yang membawa kepada perang yang mengorbankan ribuan nyawa mereka selama bertahun-tahun. Melangkah ke sistem pemerintahan republik sekurang-kurangnya merupakan langkah menuju demokrasi. Oleh itu, Drogon adakah selamatkan dunia dari sesuatu yang buruk. Walaupun ini masih terasa sedikit, mungkin menunjukkan bahawa ramalan itu jauh lebih metafora daripada yang dipercayai oleh Melisandre.

Pilihan Editor


Rebecca Black: Penyanyi 'Friday' Membintangi Video Muzik Bertema Joker

Wayang


Rebecca Black: Penyanyi 'Friday' Membintangi Video Muzik Bertema Joker

Penyanyi 'Friday' Rebecca Black muncul sebagai watak Harley Quinn dalam video muzik Edgelord bertema Joker Dorian Electra.

Baca Lebih Lanjut
Cinta, Kematian + Robot Menciptakan Senjata Muktamad Terhadap Kejantanan Beracun

Tv


Cinta, Kematian + Robot Menciptakan Senjata Muktamad Terhadap Kejantanan Beracun

Cinta, Kematian + Robot Netflix tidak menjauhkan diri dari kejantanan beracun pada Musim 1, sehingga senjata utama diciptakan untuk melawannya.

Baca Lebih Lanjut